servicemobilgue@gmail.com
0821 2494 5550

Tips Merawat Ban agar Safety dan Awet

Posted by: adm1nistr4tor
Category: Ban Mobil

Ada banyak yang harus dipelajari tentang keamanan ban. Sebuah survei RMA menunjukkan bahwa 85 persen pengendara tidak tahu cara merawat ban dengan benar, dan hanya 20 persen pengemudi memeriksa tekanan ban mereka setiap bulan.

Adapun hal hal yang harus dilakukan agar ban anda tetap aman dan ber umur panjang adalah sebagai berikut:

  1. Periksa tekanan ban

    Lakukan ini setidaknya sebulan sekali dan sebelum dan sesudah perjalanan panjang. Pembuat mobil sering menyarankan tekanan ban dingin di sekitar 30 psi, tetapi Anda harus memeriksa manual pemilik Anda untuk melihat apa yang dibutuhkan mobil Anda. Pastikan untuk menggunakan tekanan yang disarankan pembuat mobil dan bukan tekanan maksimum yang ditunjukkan pada ban. Angka itu merupakan psi absolut absolut yang dapat dipegang oleh ban tertentu, bukan yang seharusnya bergulir setiap hari.

    Menurut Goodyear, ban yang kurang infinasi tidak mudah terguling dan peningkatan rolling resistance membutuhkan lebih banyak energi, menambah efisiensi bahan bakar kendaraan. Inflasi optimal dapat meningkatkan ekonomi bahan bakar sebesar 3,3 persen.

    Simpan pengukur di glovebox Anda, dan kunjungi bengkel/pom bensin Anda untuk mendapatkan udara jika tekanan Anda terlalu rendah.

  2. Rotasi/Tukar ban Anda.

    Michelin mengatakan ini harus dilakukan setiap 8.000 hingga 10.000 km. Setiap ban akan dipakai secara berbeda. Pada mobil penggerak roda depan, roda depan aus hampir dua kali lipat kecepatan roda belakang. Beberapa spesialis mengatakan bahwa di negara-negara steer kanan, ban kanan mungkin aus lebih cepat daripada yang kiri, jadi waspadalah. Rotasi ban yang teratur membantu mencapai keausan yang lebih seragam, yang berarti kinerja yang konsisten dan umur ban yang lebih lama. Minta ban Anda diputar di bengkel atau beli dongkrak hidrolik dan lakukan sendiri.

  3. Periksa tapak ban.

    Kedalaman yang lebih besar lebih baik dari pada ban botak. Dalam pengujian, sebuah ban baru dengan kedalaman 10/32 inci butuh 195,2 kaki untuk berhenti di tengah hujan, sementara ban dengan 4/32 inci membutuhkan 290 kaki dan ban dengan kedalaman 2/32 inci membutuhkan 378,8 kaki untuk berhenti. Jadi melihat kondisi tapak ban secara rutin sangatlah penting. Jika tidak ada alat pengukur anda bisa menggunakan penggaris.

  4. Sejajarkan roda Anda (Spooring)

    Velg yang tidak lurus dapat menciptakan keausan yang cepat dan tidak merata, kata Asosiasi Produsen Karet. Roda yang tidak selaras juga dapat menyebabkan masalah kemudi. Membawa Anda mobil ke bengkel servis untuk penyelarasan dan teknisi akan menyesuaikan komponen kemudi dan suspensi dengan spesifikasi pabrikan, memastikan bahwa roda tegak lurus dengan tanah dan sejajar satu sama lain.

  5. Jaga tapak terdalam di belakang.

    Karena ban depan melakukan pengereman dan kemudi, jika Anda memiliki dua ban yang lebih baru dan dua ban yang lebih tua, pertahankan karet yang lebih baru di roda belakang. Tapak yang lebih dalam mencengkeram jalan dan menyalurkan air dengan lebih baik, membuat bagian belakang mobil lebih kecil kemungkinannya untuk hydroplane dan fishtail. Hasilnya adalah bahwa, sementara ban depan Anda yang lusuh dapat menyebabkan understeer, lebih mudah bagi pengemudi untuk mengoreksi dari kondisi seperti itu daripada dari oversteer yang dihasilkan dari ban belakang yang aus.

By Service Mobil Gue

Author: adm1nistr4tor

Leave a Reply